Setiap warna memiliki makna tersendiri. Dan bagiku, putih adalah warna paling istimewa

 

Bicara soal warna putih, aku memang selalu menganggap warna ini istimewa. Walaupun pakar warna menganggap putih bukanlah sebuah warna. Spektrum warna menurut mereka adalah yang ada pada warna pelangi, yaitu mejikuhibiniu (merah-jingga-kuning-hijau-biru-nila-ungu). Dan ketika aku mempercayai kalau putih merupakan sebuah warna, artinya aku punya kepercayaan tersendiri pada hal-hal yang orang lain tak ingin percaya.

 

Menurutku, percaya pada sesuatu itu penting. Karena sejatinya itulah yang membentuk seseorang menjalani hidupnya di dunia ini. Kepercayaanku bahwa putih adalah sebuah warna sama halnya bagaimana aku menjalani hidup. Percaya bahwa setiap yang diciptakan-Nya selalu memiliki makna.

 

Selain putih, yang tidak dianggap sebagai bagian dari spektrum warna adalah hitam. Untuk kasus ini aku pun tetap menganggap hitam adalah sebuah warna. Bagaimanapun aku tak ingin menafikan apa yang sudah tercipta dan ada di sekelilingku.

 

Bila hidup diibaratkan sebagai hitam dan putih, maka warna lain adalah pelengkapnya. Nah, di sinilah mengapa aku menganggap putih adalah warna istimewa. Ia memiliki peranan vital dan sangat penting.

 

Bayangkan bila kita meletakkan warna putih sebagai dasar, maka yang terjadi adalah kita bisa melihat warna-warna lain yang jatuh ke dalam warna putih itu sebagai paduan indah yang mengisi hidup kita. Anugerah Tuhan itu beraneka warna, dan kita hanya akan mampu melihatnya sebagai suatu keindahan ketika putih menjadi warna hati kita.

 

Sekarang bandingkan ketika kita menjadikan warna hitam sebagai dasar bagi hati kita, untuk menerima semua warna lainnya yang diberikan Tuhan. Hasilnya, tak semua warna akan mampu terlihat. Beberapa lainnya menghilang dan tertelan warna hitam itu sendiri. Walaupun memang masih ada beberapa keindahan yang tampak.

 

Hidup ini begitu singkat dan begitu indah. Meski begitu hati yang ada pada diri manusia begitu rapuh. Aku selalu berusaha menanamkan pada diriku untuk selalu menjadi putih, agar aku mampu dengan tulus menerima dan menyaksikan semua keindahan yang datang dalam hidupku yang singkat ini.

 

Aku tak ingin menjadi hitam bagi orang-orang yang aku cintai dan aku benci.